Saturday, December 17, 2011

Chem E Car

Sejahteralah keatas hampa semua,


2 3 minggu sebelum mengadap final exam, normal la hidup ibarat mesin dikilang-kilang yang beroperasi 24 jam sehari, 11 bulan setahun. Perkara normal untuk melihat baju yang telah dibasuh menjadi satu ketulan gergasi yang dimalam harinya berada diatas kerusi dan disiang harinya berada diatas katil. Sesibuk mana pun kita, tanggungjawab terhadap diri dan hubungan dengan Allah dgn hubungan dengan manusia sejagat harus dijaga. Kita kata kita sebok, tapi ada lagi orang lain yang lagi sebok dari kita. Imagine orang yang dah beranak beristri/suami pelas bekerjaya lagi. Fuhh..lagi la..Tapi kita bakal menempuh jugak benda-benda tu nanti. So kita belajaq manage semua kerja and masalah wisely.

Takdak motif pon penulisan malam ni. Saja nak tunjuk gambaq-gambaq sekitar berlangsungnya pertandingan chem e car anjuran fakulti aku. Banyak benda jugak la jadi sebelum nak masuk pertandingan ni. Tapi takdir dah habaq yang group aku akan masuk jugak lagu mana pon jadi.

Proses pembuatan bateri kereta iaitu menggunakan electrolisis antara zinc dengan aluminium plate yang direndam dalam solution copper(II) sulphate membuahkan hasil dengan berjaya menghasilkan voltan sekurang-kurangnya 4.2 volt yang mampu menggerakkan tayar kereta itu. Walaupun hanya mengambil masa lebih kurang 6 jam sebelum pertandingan berlangsung, kami 4 orang bertungkuih lumuih, gigih la dok buat macam2 solution nak bagi kereta bergerak. Dianggarkan pada pukul 3 pagi baru la bateri hasil buatan kami tu berjaya menggerakkan kereta itu. Fuh, letih.

Jom kita pakat tengok gambaq-gambaq sekitar pertandingan berlangsung.











Sunday, November 6, 2011

100% Muncul Dari Hati Aku



Hola!
Salam Aidiladha buat semua penganut agama islam seluruh dunia.

Seperti biasa, sudah lama tidak ada posting, hari ni, saat ini, detik ini, micro detik ini rasa teringin bercakap mengenai ciri-ciri suami idaman hati! kehkehkeh. Sound macam gatal, gedik nak menikah. But it is reality right. Semua orang mengidamkan pasangan hidup mereka memenuhi kriteria-kriteria yang didambakan oleh sang hati.

Kenapa aku nak bercakap pasal ni? Sebab pejam celik-pejam celik umur semakin meningkat. Tak lama lagi, akan ada sang putera idaman hati yang menaiki kuda belang, memakai kain pelikat, berbaju teluk belanga, memakai spek, datang masuk meminang. Kehkehkeh.. (khayalan semata-mata)

The fact is sebab ramai member-member aku yang seumur dengan aku dah memasuki fasa keberapa ntah dalam kehidupan iaitu alam perkahwinan. Wah! Bunyinya macam excited ja dengaq kawan-kawan sepermainan, sekelas dah jadi bini orang, mak orang, apak orang. Mungkin takdir depa menikah awai kot. Better menikah dari kehulu kehiliaq tanpa sebarang ikatan yang sah. Berdua-duaan. Ingat! Kalau berdua-duaan lelaki perempuan yang bukan mahram, sapa yang ketiga?? haa... Lu pikiaq la senirik!

Kadang-kadang terdetik dalam hati kecil aku, bila la gamak-gamaknya aku nak menikah. Dan persoalan yang paling besar, SAPA LA YANG BAKAL BERGELAR SANG SUAMI AKU?? So, the answer is still the 3 question mark. We never know. Tengok-tengok kawan sekolah yang kena penumbuk dengan kita yang jadi hubby kita. Tak ke pellik tu. Risau jugak. kehkeh. But we never know.

Lets move on to the main point. CIRI-CIRI LELAKI IDAMAN! kehkehkeh. Ok. Banyak aku baca kat internet ciri-ciri lelaki idaman mesti la GENTLEMAN! Pada perspektif depa, gentleman tu merujuk kepada perbuatan lelaki yang menunjukkan kemachoan diri dengan tulong bukak pintu kereta, tulong pegang beg-beg shoping yang banyaknya sama dengan 3 kontena, yang tulong tarikkan kerusi kat meja makan dan belambak lagi. Tu perspektif, atau sudut pandang kebanyakkan wanita dibumi ni.
But aku, lain sikit la. Tak dinafikan kalau aku dapat suami yang cenggitu pun, mawu 24 jam ja berbunga hati ni. Tapi pada aku, maksud gentleman yang sebenar bila lelaki tu sentiasa menghormati perempuan tu. Tak kisah belum berkahwin ataupon sudah berkahwin. Means kat sini, kalau sebelum berkahwin tu, aku suka lelaki yang menjaga batas-batas pergaulan dengan perempuan yang bukan muhrim dia( actually aku konfius word muhrim and mahram, sory kalu salah guna term). Bukan yang sikit-sikit nak TERsentuh, nak TERpegang tangan, in other word, semua TER la. Fedap aku lelaki cenggitu. Pelempang maw?

Next kriteria, SPECKY man! kehkehkeh. Ni aku pon tak pasti apa reason aku suka lelaki berkaca mata. Memang sejak azali lagi la. Buleh kata semua satu UMP taw aku suka laki pakai spek! Pakai spek yang memang betol-betol rabun la. Bukan sekadar pesen. Kalu pesen, dia tak selalu pakai. Ikot mood. Tak best. So biaq yang betoi-betoi rabun. Walaupon certain orang kata rabun tu separuh dari kecacatan, pada aku, rabun tu yang buat lelaki tu jadi manis. Kahkahkah.

Proceed. LAWAK. Yang ni part paling best. Best kot kalau dapat husband yang pandai buat lawak. Tapi tak mau la yang perkara serius pon nak dijadikan lawak. Tu maknanya mencari maut tu. Aku tikam jugak kang. Orang tengah seriyus, dia dok buat lawak pulak. Awek muda beb! Mana tak nya, hati senantiasa ceria. Boleh menghiburkan hati yang duka(ayat gramatis). Rasulullah pon suka bergurau dengan isteri-isteri baginda. Untuk menghiburkan hati-hati si isteri. So sweet..

TINGGI. Mengikut kadar purata ketinggian seorang wanita, aku ni kategori wanita yang tinggi la. Tu sebab kalau buleh aku nak husband yang tinggi dari aku. Biaq lebih tiga inci setengah pon dari aku. Tak kesah. Sebab aku nak pakai high heel time nak menikah nanti. Kehkehkeh.. Tapi kalau dah ditakdirkan dapat yang kurang tinggi pon aku redha dengan pemberianNya. Ada hikmah tu.

Last but not least, TAK GARANG. Kahkahkah. Seriyau aku kalau dapat laki garang. Tanya sikit, kena makan pelempang. Tanya sikit kena makan penampor. Tak rela hidup cenggitu. Baik bujang sampai ke tua dari asyik kena marah. Ingat la wahai para-para lelaki yang bakal bergelar suami, perempuan ni tak suka kekasaran. Kalau pempuan ada buat salah pon, tegor baik-baik. InsyaAllah, semua akan back to normal. Bak kata pakar motivasi yang suka pakai blazer kaler marler tu(yg selalu kuar hot fm), kalau sang suami tegur lembut2, maw cair sampai kesudah sang isteri tu, and he is exactly true!

Kesemua ciri-ciri yang aku bagi tu nampak gaya macam lahiriah sikit kan. So sebenar-benar kriteria yang paling utama iaitu AD-DIN, agama. Aku tak payah hurai panjang lebaq. Cukup la kalau aku menikah dengan dia, hidup aku makin dekat dengan Allah. Dan semoga aku dididik dan dibimbing untuk mampu menjadi bidadari kepada suami aku di syurga nanti.

Tak semua apa yang kita impikan, kita akan dapat. Mungkin apa yang kita nak, ia adalah buruk untuk kita, dan apa yang kita tak nak tu adalah yang terbaik untuk kita( some verse in Quran, aku tak ingat surah apa). Kita hanya mampu merancang, but the one will make it come true only Allah. Kurangkan agenda mencari yang soleh, tapi tingkatkan amalan untuk menjadi lebih solehah.

Kau permaisuri di hatiku
Di dunia ini kau penghibur
Menjunjung kasih amanah Ilahi
Ku cuba akan terus menyayangi
Terima kasih ucapan ku beri
Kau hadiahkan ku cahaya hati
Ku pimpin tanganmu oh kasih
Meniti hari

Semoga kita dapat bersama
Sampai kepadanya
Di syurga sana

Tuhan kekalkanlah
Permaisuri hatiku
Untuk menemani
Dalam menggapai cintamu

Hijjaz-Permaisuri hatiku

Wednesday, October 12, 2011

Lelaki yang kacak untuk didampingi.





Di dalam sebuah hadis Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:

"Pada hari Kiamat nanti, di hadapan Allah swt tidak akan ada syafaat yang mempunyai taraf yang lebih tinggi daripada Al-Quran, bukan Nabi,bukan malaikat dan sebagainya".
Melalui hadis di atas kita dapat mengetahui bahawa Al-Quran adalah pemberi syafaat yang mana syafaatnya akan diterima Allah.

Terdapat satu riwayat menyatakan bahawa apabila seseorang itu meninggal dunia dan keluarganya sibuk melakukan upacara pengkebumian, seorang lelaki yang kacak akan berdiri di bahagian kepalanya.

Apabila mayat itu dikafankan, orang itu akan datang mendiami antara dadanya dan kain kafan itu. Bila selesai dikebumikan, orang ramai termasuklah ahli-ahli keluarga dan kekasih kita akan pulang ke rumah dan datanglah dua malaikat; Munkar dan Nakir cuba untuk memisahkan orang yang kacak itu supaya mereka dapat membuat pertanyaan mengenai iman orang yang meninggal dunia itu tanpa sebarang gangguan.Tetapi orang yang kacak itu akan berkata :"Dia adalah kawanku. Aku tidak akan meninggalkannya berseorangan walau dalam keadaan apa sekalipun. Jalankanlah tugas kamu tetapi aku tidak akan meninggalkannya sehingga aku membawanya masuk ke syurga!"

Selepas itu dia berpaling ke arah mayat sahabatnya dan berkata:

"Akulah Al-Quran yang mana engkau telah membacanya kadang kala dengan suara perlahan dan kadang kala dengan suara yang kuat.""Janganlah engkau bimbang. Selepas pertanyaan Munkar dan Nakir ini, engkau tidak akan berasa dukacita lagi" Bila pertanyaan selesai, orang yang kacak itu akan mengadakan untuknya satu hamparan sutera yang penuh dengan kasturi dari malaikat -malaikat dari syurga"

Alangkah indahnya dan bahagianya sekiranya orang itu adalah kita. Kita tahu tentang tingginya syafaat Al-Quran tetapi dengan mengetahuinya sahaja tanpa berusaha untuk mendekati dan merebut syafaat itu kita adalah orang-orang yang rugi. Cuba kita renungkan sejenak diri kita sendiri. Ajal dan maut adalah ketentuan Allah. Bila ia telah datang kita tidak akan mampu memperlambatkan atau mempercepatkannya walaupun untuk tempoh sesaat.

Dan apabila berada di alam kubur siapakah lagi yang akan menemani kita jauh sekali memberi bantuan kecuali amalan-amalan kita sewaktu di dunia.

Allah telah menjanjikan Al-Quran sebagai pemberi syafaat terulung dan janji Allah itu adalah benar.

kredit: siti zalina abdul kadir
Disedut dari blog tokwan..

Friday, October 7, 2011

Uniknya wanita

Ya Allah, mengapa wanita sering menangis?

Jawabnya:

Kerana wanita itu unik.
Aku ciptakannya sebagai makhluk istimewa,
AKu kuatkan bahunya untuk menjaga anak-anaknya,
AKu lembutkan hatinya untuk memberi rasa aman,
AKu kuatkan rahimnya untuk menyimpan benih manusia,
AKu teguhkan peribadinya untuk terus berjuang pada saat yang lain menyerah,
AKu berikannya naluri untuk mencintai anak-anak dalam apa jua keadaan sekalipun,
AKu kuatkan batinnya untuk tetap menyayangi walau dikhianati oleh teman,
Walau disakiti oleh “orang” yang dia sayangi..
Wanita makhluk kuat,
Tetapi jika satu saat dia menangis itu kerana AKu berikannya air mata untuk membasuh luka batin dan memberi kekuatan baru.

Taken from: Informasi Dot My

Wednesday, October 5, 2011

Indahnya Memaafkan & Menahan Marah

"Tidaklah sedekah itu mengurangi harta, dan tidaklah Allah menambah bagi seorang hamba dengan sifat memaafkan kecuali kemuliaan, serta tidaklah seorang hamba merendahkan diri karena Allah melainkan Allah meninggikan darjatnya". (HR. Muslim)

Nabi bersabda, "Orang yang paling sabar diantara kamu ialah orang yang memaafkan kesalahan orang lain padahal dia berkuasa untuk membalasnya." (HR. Ibnu Abiduyya dan Baihaqi)

Nabi bersabda, "Tidaklah seorang itu suka memaafkan, melainkan dia akan semakin mulia." (HR. Muslim)

Allah berfirman, "Dan bersegeralah kamu kepada ampunan Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, iaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya di waktu senang maupun di waktu sempit, dan orang-orang yang menahan marah dan memaafkan kesalahan orang. Allah suka kepada orang yang berbuat kebajikan." (Ali Imran : 133-134)

Nabi pernah bersabda: "Dilaporkan kepada Allah semua perbuatan manusia pada setiap hari khamis dan Isnin, lalu Allah 'Azza Wa Jalla mengampuninya pada hari itu juga, diampunkan setiap orang yang tidak syirik (menyengutukan) sesuatu dengan-Nya, kecuali sesiapa yang sedang bermusuhan, iaitu Allah berfirman untuknya: Tinggalkanlah (jangan dihapus dosa) kedua dua (orang yang bersengketa) ini, sehingga mereka berdua berdamai , tinggalkanlah (jangan dihapus dosa) kedua dua (orang yang bersengketa) ini, sehingga mereka berdua berdamai." (HR Muslim)

"Dan jika kalian memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) maka sesungguhnya Allah Maha pengampun lagi Maha penyayang". (At Taghobun: 14)

"Dan hendaklah mereka memaafkan serta melupakan kesalahan orang-orang itu, tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu? Dan ingatlah Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani". (al-Nuur: 22)

- Artikel iluvislam.com

Thursday, September 29, 2011

when it come to the matter of heart it is very hard


“Mencintai seseorang bukanlah apa-apa. Dicintai seseorang adalah sesuatu. Dicintai oleh orang yang kau cintai sangatlah bererti. Tapi, dicintai oleh Sang Pencipta adalah segalanya.

Untaian kalimat yang seakan menusuk ulu hati saya, teringat bahawa selama beberapa bulan yang lalu begitu saya dibutakan oleh cinta yang palsu. Ya, cinta telah melumpuhkan fikiran saya dan memainkan emosi saya dengan begitu mudah hebat

Cinta…

Saya pernah dibuat mabuk cinta. Entah bila saya mula berkenalan dengannya, dengan cinta yang membuat saya seperti bukan diri saya yang sebelumnya. Cinta yang membuat saya rela melanggar prinsip yang bertahun-tahun saya pertahankan, yang telah membuat saya buta dan tuli dan mampu melakukan sesuatu yang sebelum ini tidak pernah saya lakukan, membenarkan sesuatu atas nama cinta.

Cinta tidak membuat saya berubah menjadi lebih baik tetapi sebaliknya.

Cinta yang dulu saya kenal membuat saya mudah sekali menangis sampai mata saya lebam. Kalau dikumpulkan mungkin air mata saya sudah sebaldi penuh. Cinta itu membuat saya mampu bangun ditengah malam kerana HP saya berdering, membuat saya rela berjaga sehingga pagi menjelang, hanya untuk berbual dengannya.

Padahal jika alarm pukul 3 pagi sepatutnya membangunkan saya untuk bertemu Sang Pemilik Jiwa, sering saya matikan dan terlelap kembali. Kalaupun terjaga, hanya tahujjud singkat. Tidak selama seperti saya berbual – bual dengan seseorang itu. Separah itu cinta membutakan saya saat itu.

Dan kini, bagaimana khabarnya cinta itu? Dimana dia yang dulu selalu ada untuk saya? Semua sudah tidak ada lagi bersama saya. Sedangkan DIA yang selalu saya abaikan, yang selalu saya datangi hanya ketika saya memerlukanNYA, DIA tidak pernah berganjak menjauhi dari saya, bahkan ketika saya bersendirian DIA yang selalu menemani saya, menghapus air mata saya, mengubati luka hati saya.

DIAlah yang menggantikan apa yang hilang dari saya dengan yang lebih baik, jauh lebih baik dari yang saya harapkan. Tidak ingin lagi diri ini terjerumus pada cinta yang seperti itu lagi, saya ingin mengenal cinta yang datangnya hanya dari DIA dan kepada DIA saya persembahkan.



Tuhan…saat aku menyukai seorang sahabat, ingatkanlah aku bahawa ada sebuah pengakhiran sehingga aku tetap bersama yang tidak pernah berakhir.

Tuhan…jika aku hendak mencintai seseorang, temukanlah aku dengan orang yang mencintaiMU agar bertambah kuat cintaku padaMU.

Tuhan…ketika aku sedang jatuh cinta, jagalah cinta itu agar tidak melebihi cintaku padaMU.

Tuhan…ketika aku mengucap aku cinta padamu, biarkanlah ku katakan kepada yang hatinya tertaut padaMU, agar aku tak jatuh dalam cinta yang bukan keranaMU.

Disalin dari aku.islam dan ditampal disini.

Saturday, September 24, 2011

Spirit Of Guava and Citrullus Lanatus!




Bismillah hi awwalu wal akhiru..

Sedang dunia sebok dengan urusan masing-masing, memandu bas sekolah, menjadi petani dikebun sayur, memasak makanan untuk anak-anak dan suami, menjadi pegawai dipejabat, aku juga tidak ketinggalan untuk mencuba nasib untuk menjadi seorang enterpreneur.

Berbekal kan duit lebihan gaji masa cuti sem hari tu, aku dengan sedikit semangat dari busines partner aku, akak ipaq aku dan jugak mak aku, aku cuba untuk berjinak-jinak dalam dunia perniagaan. Tidak lain dan tidak bukan hanya untuk menambah sedikit duit poket. Dengan harapan yang aku letakkan pada perniagaan aku ni supaya dihujung sem tak payah dah mak dan apak aku dok kena hantaq duit kat aku. InsyaAllah, semoga dengan berkat niat dan sedikit usaha yang aku dan partner aku letak, mudah-mudah perniagaan kami berjalan dengan lancar.

Blog ni mungkin medium yang kurang seswai untuk aku mengembangkan bisnes local fruit kami. Tapi saja ja cuba nasib. Tak taw nak buat apa petang-petang ni. Macam besa la, pegang buku tangan kanan, tangan kiri pegang bantal. Pikir keja sekolah otak kanan, otak kiri pikir tilam.

All the best untuk sesiapa sahaja yang baru ingin memulakan perniagaan.

Wallahualam.

Friday, September 9, 2011

Such a Great Family



Jika hendak dihitung segala pengorbanan mak, maka sehingga habis nyawa belum tentu dapat mengetahui jumlahnya. Jika hendak dikira pengorbanan pak, maka sehingga akhir hayat belu tentu selesai mengira.

Bila aku sendiri keluar mencari rezeki, mengenal erti penat lelah mencari sesuap rezeki, baru aku sedar bukan mudah untuk mencari duit. Merasai susah payah mencari duit. Tapi itu tak terbanding dengan susah payah pak aku yang berhujan, berpanas untuk menyara 4 orang anak dirumah. Makan, pakai, pelajaran. Namun aku kagum. Tanpa ada kelulusan universiti, tanpa ada sijil spm, tapi pak mampu membesarkan aku dan abang-abang sehingga apa yang kami dah capai sekarang. Abang-abang aku dah mampu mengukirkan senyuman diwajah pak. Mesti terdetik didalam hati kecilnya, tidak sia-sia aku berhujan berpanas dulu, kalau ini adalah hasilnya. Aku bersyukur dengan kurniaanMu ini ya Allah. Setiap anak adam yang lahir didunia ini mempunyai rezeki mereka masing-masing.

Dengan hanya membantu serba sedikit, aku dapat merasai betapa letihnya seorang ibu yang menguruskan rumah tangga. Walaupun tidak bekerja, hanya duduk dirumah, namun itu lebih memenatkan dari bekerja di pejabat. Sebuah rumah diuruskan seorang diri. Dari bab memasak sehingga bab mengemas. Tetapi gaji tidak dibayar. Setiap titik peluhnya yang keluar adalah ikhlas demi anak-anak dan suami. Walaupun mak tak sehebat wanita-wanita lain yang mempunyai kerjaya yang hebat, tapi di mataku mak adalah wanita yang sangat aku sanjung dan wanita yang hebat yang pernah aku jumpa seumur hidupku. Dari aku sebesar tapak tangan, kini aku lebih besar darinya =)

Aku tak mampu melakukan apa yang mak dan pak telah lakukan kepadaku. Tetapi apa yang aku harapkan aku dapat membalas jasa mereka dengan membuat mereka bahagia dan merasa bersyukur kerana melahirkan dan membesarkan aku dan abang-abang. Bukankah menjaga ibu bapa sewaktu usia tua mereka dijanjikan ganjaran yang maha besar dariNya? Aku berharap aku dan abang-abang tidak menjadi seperti mereka-mereka yang saling tolak menolak tanggungjawab menjaga ibu bapa sendiri. Ya Allah, jadikanlah aku dan abang-abang aku seorang anak yang soleh dan solehah dan jadikan lah aku dan abang-abang aku seorang hambaMu yang akan berbakti kepada orang tuaku sehingga akhir usia mereka ya Allah. Kau lindungilah aku dan abang-abangku dari menjadi anak yang derhaka ya Allah. Sesungguhnya pedih balasanMu untuk mereka yang derhaka kepada orang tua mereka ya Allah. Peliharalah kami ya Allah. Peliharalah kami dari menjadi seorang anak yang tidak mengenang jasa orang tuanya ya Allah.


Buat arwah Abg Dee (faizal), pemergianmu amat dirasai. Aku gembira dikurniakan 3 orang abang. Tetapi aku redha jika Allah berkehendakkan abg dee. Kita semua akan kesana satu hari nanti. Sumpah, aku sangat rindukan abg dee. Yes, honestly deep down in my heart aku cemburu melihat keluarga orang lain yang lengkap dengan ahli keluarga. Walaupun aku kehilangan seorang abang, namun aku dikurniakan dengan seorang kakak dan 4 orang anak sedara. Betapa gembiranya aku menyambut kelahiran setiap seorang dari mereka. Seolah mereka menggantikan kehilangan seorang abang aku. Kehilangan orang yang terlalu rapat, ahli keluarga memang sangat pedih untuk diterima. Dia pernah bersama kita satu ketika, tapi, dia terpaksa pergi dulu.


I HAVE a SUCH VERY GOOD TIME WHEN WE ARE TOGETHER. EVEN NOW WE ARE FAR AWAY, EVERY MOMENT THAT WE HAVE GO TROUGH, WILL ALWAYS IN MY MIND.

Monday, August 15, 2011

tulisan yang xdak motif

Subhanallah...
indahnya alam ciptaan tuhan, tetapi adakah kita pernah duduk seketika dan melihat keindahan yang Allah ciptakan dengan hati yang penuh merendah diri pada kekuasaanNya dalam menciptakan semuanya tanpa bantuan dari siapa pon. Jika kita hendak memikirkan kekuasaan Allah, maka sehingga pecah otak dan kepala kita, kita tidak mampu memikirkan betapa besarnya kekuasaanNya. Walaupun begitu, masih ada segelintir manusia yang masih belum celik akan betapa beratnya azab Allah kerana melakukan pekara-pekara mungkar dibumiNya.

Semalam, sambil aku duduk berbuka puasa dengan mak aku, kami bersembang mengenai kekuasaan Allah dan kejadian Nabi-nabi sebelum Muhammad S.A.W. Kita ummat Nabi Muhammad adalah umat yang pertama akan dihisab diakhirat nanti. Dan amalan pertama yang akan dihisab ialah SOLAT. So wahai teman, sahabat handaiku, amalan pertama yang akan dihisab ialah SOLAT. Bagaimana dengan solat anda?


Aku pernah terbaca dekat satu artikel ni. Disaat kita takut semasa berada didalam kubur kerana kegelapan, akan datang satu cahaya dan dari cahaya itu akan muncul seorang yang sangat indah wajahnya. Dan kita akan bertanya, "siapakah engkau yang memiliki wajah yang sangat indah?" maka dia akan menjawab "aku ialah kalimah-kalimah Allah yang engkau selalu alunkan semasa engkau masih hidup."
Betapa agungnya kalimah-kalimah Allah, dengan kalimah itu jugak la yang akan membantu kita diakhirat nanti. So wahai teman, sahabat handaiku, jom baca Quran Kareem.


Dipetang 15 ramadhan ni, aku tak dak kerja nak buat. Nak tunggu cukup time untuk menggoreng mee. Nak goreng awal-awal tak best. So, lambat-lambatkan sikit. Sementara nak tunggu goreng mee, aku contiang dulu kat sini sat.


Sambil-sambil dok membelek blog kak ipaq aku, aku rasa macam terpanggil ja untuk berkongsi serba sedikit mengenai akak ipaq aku ni. Aku rasa akak ipaq aku ni boleh dijadikan role model kerana ciri-ciri dia yang menepati kehendak syarak, kehendak manusia dan insyaAllah kehendak semua makhluk.kihkih.

Walaupun telah tepat berumur 32 tahun pada 31 Januari hari tu, tapi kecekalan dia dalam menuntut ilmu amat mengkagumkan aku. Yolah, mana taknya, dah ada 3 anak yang masih kecik-kecik tapi sanggup lagi apply pi belajaq luaq negara, (bak kata orang utara ghenyah la nak belajaq sebab anak-anak kecik lagi). Dah la sampai 3 orang. Tu tak termasuk yang baru muncul masa dia tengah dok study tu. Hmm..

Semasa lawatan aku kerumah beliau pada 23 June hari tu, aku dapat tengok sendiri kecekalan dia dalam menuntut ilmu. Dikala anak-anak yang masih kecil, ditambah dengan kehadiran cahaya mata yang baru, tetapi beliau manage to make herself as wife, mother, and student as well. Betapa kentalnya akak ipaq aku ni. Ini baru dinamakan wanita besi. kihkihkih.

Masa aku pi rumah depa, masa tu akak aku baru nak final exam untuk sem 4. 2 paper ja.Masa aku pi tu, akak aku agak sebok la mempersiapkan diri dia dengan exam yang bakal menjelang. Study atas meja makan, satgi kertas, pen anak-anak ambik buat main, orang kata memang tempat study dia memang sangat tak proper la. Tak macam aku yang ada meja study bagai, stationary semua complete la tapi my tang result, huh! hambar....


Ada sekali tu aku tengok akak ipaq aku study sambil meribakan dan menyusukan anak atas lantai. Pehh..aku tengok pon lenguh tulang belakang kot. Tapi masa tu dia dalam bilik dia, aku nak masuk mintak baby tu pon agak segan. Besides, dia tengah breast feeding, takkan aku nak ambik. Satgi gheyau budak tu hingaq pulak mak dia xbuleh nak concentrate study. So aku biaqkan. Tapi aku memang kagum dengan akak ipaq aku, walaupon tak dak proper meja study, malah tak cukup masa sangat pon nak study, tapi tiap-tiap sem 3 pointer keatas. And masa aku pi rumah depa, result untuk final year group project depa dah keluaq. And group dia yang terdiri dari 5 orang kalaw aku xsalah telah mendapat the best group project, and yang paling best ada company yang offer nak beli project tu!dengan nilai berapa hinggit(dalam matawang dollar) tak taw, xsure. Fuh, aku nampak akak aku gumbira tak terkata.


Alhamdulillah, aku nampak anak-anak dia semuanya excellent2 belaka. Ariff(yang sulung) exam year 1 dapat 7A's.wow! aku sekolah rendah dlu pon xpenah dapat sampai 7A. Akeef(second one) pon not bad. Masa aku pi dia tak dapat report kad lagi, tapi yang penting aku nampak dia tu macam bakal jd ustaz insyaAllah (Yang Berbahagia Ustaz Akeef Nu'man bin Mohd Nasir).hehe. Walaupon baru berumur 5 tahun, dah mengaji Quran besaq (muqaddam=quran kecik, Al-Quran=quran besaq). Bagus Akeef. Maksu dulu masuk sekolah rendah baru baca Quran besaq. Adreana Najla (Third one) pon ceghedik dah. Pandai spiking omputih dah. Tapi malu-malu sikit. kalau kita start becakap dulu dengan dia, baru dia go on. Kira ok la tu. Aku tepegun jugak dengan depa 3 bradek. besaq tu dah pandai spiking, loghat pon bukan mcm kita ni dah. Dah jd loghat omputih la(sebut water jadi woDDeeRRR).

Ini semua adalah dari didikan ibu bapa depa yang hebat-hebat. Respect betul kat ummi ayah depa ni. Bijak mendidik anak2. Aku rasa ni berkat dari akak ipaq aku yang rajin dan xhenti-henti baca quran masa mengandungkan depa. Alhamduliillah, aku tgk solat sentiasa dijaga. Aku pon berharap satu hari nanti aku akan mendapat keluarga macam ni juga. Keluarga mawaddah warahmah insyaAllah. Behave diri kita dulu untuk mendapatkan zuriat dan keturunan yang hebat!
Tips keibubapaan: Jaga hubungan anda dengan Allah.

Setakat ini sahaja aku ingin mengarut.

Pesanan dari aku dan untuk aku: the maksu to four adorable kids.

Monday, August 1, 2011

Engkau


Wahai engkau yang melumpuhkan hatiku,
Seperti yang engkau tahu, tulisan aku kali ini untuk meluahkan rasa yang aku rasa lebih baik dipendam dari diluahkan. Kerana aku takut, jika aku meluahkan kepada engkau, murka Allah akan datang seiring dengan rasa bahagia yang kita anggap satu rahmat padahal hanya mainan hati yang diketuai iblis.

Tetapi akan aku sabar menunggu tibanya saat dimana segala perasaan yang aku rasa, turut dirasai engkau. Akan aku sabar menanti tibanya waktu dimana Allah menetapkan bahawa aku adalah tulang rusukmu yang hilang.

Tidak aku nafikan perasaan gementarku apabila berhadapan dengan engkau. Aku hanya berlagak normal supaya perasaan aku tidak diketahui engkau. Aku juga takut aku hanya bertepuk sebelah tangan.

Tidak aku nafikan juga perasaan cemburu apabila ada segelintir wanita lain cuba merapatkan diri mereka dengan engkau. Tetapi aku hanya berlagak normal kerana tidak mahu engkau mengesyakki aku.

Walaupun aku diberi peluang menjadi kekasih kepada engkau, aku akan menolak. Kerana aku sedang menunggu peluang menjadi bidadari engkau didunia dan diakhirat nanti.

Perasaan yang wujud bukanlah kerana disebabkan paras rupa engkau, tetapi disebabkan keimanan dan kepatuhan engkau terhadap suruhanNya. Tertariknya aku pada budi pekerti engkau. Tertambatnya hati aku kerana keprihatinan engkau mengenai aku. Engkau lelaki yang menjadi sahabat aku.

Aku tahu, layanan kasar engkau terhadap aku kadang-kadang disengajakan supaya syaitan tidak mudah menghasut hati-hati kita. Engkau cuba mengelak untuk ber'couple', begitu juga aku. Kita melihat kebahagiaan dihati-hati orang yang ber'couple', akan tetapi aku mendoakan supaya kita dilindung walaupun engkau dengan gadis lain.

Walaupun sudah tertulis di luh mahfuz aku bukan pelengkap tulang rusukmu, tetapi aku berdoa agar engkau mendapat pelengkap tulang rusukmu bukan melalui cara ber'couple'. Aku bersyukur kerana Allah telah menitikkan setitik rasa malu dalam diri kita supaya kita dapat mengawal perasaan.

Wahai lelaki yang aku hormati, aku berharap agar aku menjadi pelengkap tulang rusukmu. Namun aku redha jika bukan aku yang akan menjadi bidadari engkau satu hari nanti. Allah telah menetapkan segalanya.

Monday, May 9, 2011

Kasih Sayang Allah



Tatkala idea menjengah diminda, jari jemari mula rancak menaip diatas papan kekunci.
Aha!

Hanya manusia yang mampu menerima tanggungjawab yang diberikan Allah untuk menjadi Khalifah dibumiNya. Tidak ada makhluk ciptaanNya yang berani dan mampu menanggung tanggungjawab ini. Itu lah istimewanya manusia yang dikurniakan akal dan fikiran. Tetapi seingkali manusia lupa akan nikmat yang dikurniakan. Terlalu banyak nikmat yang telah dikecap semenjak lahirnya kita kedunia ini. Nikmat Islam yang utama. Nikmat mempunyai pancaindera yang sempurna, nikmat rezeki, nikmat perasaan, nikmat dapat menghirup udara dibumi Allah ini, nikmat kasih sayang. Mungkin kita tidak sehebat para anbia sebelum ini yang mengabdikan diri kepada Allah dengan amal ibadat yang begitu khusyuk, begitu tulusnya kerana cintanya mereka kepada pencipta mereka, tetapi cuba lah sedaya upaya untuk menjadi muslim yang mampu membanggakan islam dengan membawa nama islam keseluruh pelosok dunia dengan pekerti dan akhlak yang mulia. Terlalu banyak maksiat yang dilakukan oleh manusia diatas muka bumi Allah, tetapi Allah itu maha penyayang lagi maha pengampun. Walau dosa setinggi gunung, selagi hamba Allah itu mahu bertaubat dan kembali kepada pencipta, maka keampunan dan nikmat syurga dijanji Allah.

Pengharapan cinta kepada manusia tidak menjamin kita akan mendapat cinta sejati. Cinta sejati hanya milik Dia yang maha esa. Semakin kita mengharap kepada cintaNya, semakin banyak cintaNya untuk kita. Namun bukan bermakna kita tidak memerlukan cinta manusia. Itu adalah fitrah manusia yang menginginkan rasa cinta dari manusia lain. Berdoalah semoga cinta manusia itu mebimbing kita menuju kepada cintaNya. Bukan hanya cinta semata-mata cinta yang mengikut telunjuk nafsu.

Setiap manusia mempunyai sejarahnya tersendiri. Setiap manusia tidak lari dari melakukan kesilapan. Setiap kesilapan jika diakhiri dengan penyesalan dengan taubat nasuha adalah lebih baik dari menganggap diri tidak pernah melakukan dosa. Biarlah jika kita tidak mendapat kasih sayang manusia, kita masih ada Allah. Tetapi jika kita pentingkan kasih sayang manusia dan membiarkan kasih sayang Allah ditempat kedua, maka kita lah manusia yang rugi.


Thursday, April 21, 2011

Kisah cinta agung Saidatina Fatimah dan Saidina Ali

Cinta yang disimpan di dalam hati, namun kuasa Allah mereka saling memendam cinta sehingga satu masa yang ditetapkan mereka dinikahkan hanya dengan mahar sepasang baju besi milik Ali. Begitu mulianya Fatimah RA... Semulia-mulia wanita adalah wanita yang paling rendah maharnya.

Apa tunggu lagi, jom baca...

**********
Dipendamkan di dalam hatinya, yang tidak diceritakan kepada sesiapa tentang perasaan hatinya. Tertarik dirinya seorang gadis, yang punya peribadi tinggi, paras yang cantik, kecekalan yang kuat, apatah lagi ibadahnya, hasil didikan ayahnya yang dicintai oleh umat manusia, yakni Rasulullah S.A.W. Itulah Fatimah Az-Zahrah, puteri kesayangan Nabi Muhammad, serikandi berperibadi mulia.

Dia sedar, dirinya tidak punya apa-apa, untuk meminang puteri Rasulullah. Hanya usaha dengan bekerja supaya dapat merealisasikan cintanya. Itulah Ali, sepupu baginda sendiri. Sehingga beliau tersentap, mendengar perkhabaran bahawa sahabat mulia nabi, Abu Bakar As-Siddiq, melamar Fatimah.

”Allah mengujiku rupanya”, begitu batin ’Ali. Ia merasa diuji kerana merasa apalah dia dibanding Abu Bakar. Kedudukan di sisi Nabi? Abu Bakar lebih utama, mungkin dia bukan kerabat dekat Nabi seperti ’Ali, namun keimanan dan pembelaannya pada Allah dan RasulNya tak tertandingi. Lihatlah bagaimana Abu Bakar menjadi kawan perjalanan Nabi dalam hijrah sementara ’Ali bertugas menggantikan beliau untuk menanti maut di ranjangnya.Lihatlah juga bagaimana Abu Bakar berda’wah. Lihatlah berapa banyak tokoh bangsawan dan saudagar Makkah yang masuk Islam karena sentuhan Abu Bakar; ’Utsman, ’Abdurrahman ibn ’Auf, Thalhah, Zubair, Sa’d ibn Abi Waqqash, Mush’ab. Ini yang tak mungkin dilakukan kanak-kanak kurang pergaulan seperti ’Ali. Lihatlah berapa banyak budak muslim yang dibebaskan dan para faqir yang dibela Abu Bakar; Bilal, Khabbab, keluarga Yassir, ’Abdullah ibn Mas’ud. Dan siapa budak yang dibebaskan ’Ali?Dari segi kewangan, Abu Bakar sang saudagar, insyaallah lebih bisa membahagiakan Fatimah.’Ali hanya pemuda miskin dari keluarga miskin.

”Inilah persaudaraan dan cinta”, gumam ’Ali. ”Aku mengutamakan Abu Bakar atas diriku, aku mengutamakan kebahagiaan Fatimah atas cintaku.”Namun, sinar masih ada buatnya. Perkhabaran diterima bahawa pinangan Abu Bakar ditolak baik oleh Nabi. Ini menaikkan semangat beliau untuk berusaha mempersiapkan diri. Tapi, ujian itu bukan setakat disitu, kali ini perkhabaran lain diterima olehnya. Umar Al-Khatab, seorang sahabat gagah perkasa, menggerunkan musuh islam, dan dia pula cuba meminang Fatimah. Seorang lelaki yang terang-terangan mengisytiharkan keislamannya, yang nyata membuatkan muslimin dan muslimat ketika itu yang dilanda ketakutan oleh tentangan kafir quraisy mula berani mendongak muka, seorang lelaki yang membuatkan syaitan berlari ketakutan.

Ya, Al Faruq, sang pemisah kebenaran dan kebathilan itu juga datang melamar Fatimah. Ali mendengar sendiri betapa seringnya Nabi berkata, ”Aku datang bersama Abu Bakar dan ’Umar, aku keluar bersama Abu Bakar dan ’Umar, aku masuk bersama Abu Bakar dan ’Umar”. Betapa tinggi kedudukannya di sisi Rasul, di sisi ayah Fatimah. Ali redha kerana dia tahu Umar lagi layak darinya. Tetapi, sekali lagi peluang terbuka, tatkala perkhabaran diterimanya, bahawa pinangan Umar juga ditolak. Bagaimanakah sebenarnya menantu pilihan nabi, sedangkan dua sahabat baginda turut ditolak peminangannya?

Pada suatu hari Abu Bakar As-Shiddiq r.a. Umar Ibnul Khatab r.a. dan Sa’ad bin Mu’adz bersama-sama Rasul Allah s.a.w. duduk dalam masjid. Pada kesempatan itu diperbincangkan antara lain persoalan puteri Rasul Allah s.a.w. Saat itu baginda bertanya kepada Abu Bakar As-Shiddiq r.a “Apakah engkau bersedia menyampaikan persoalan Fatimah itu kepada Ali bin Abi Thalib?”

Abu Bakar As-Shiddiq menyatakan kesediaanya. Ia beranjak untuk menghubungi Ali r.a. Sewaktu Ali r.a. melihat datangnya Abu Bakar As-Shiddiq r.a. dgn tergopoh-gopoh dan terperanjat ia menyambutnya kemudian bertanya: “Anda datang membawa berita apa?”

Setelah duduk beristirahat sejenak Abu Bakar As-Shiddiq r.a. segera menjelaskan persoalannya: “Hai Ali engkau adalah orang pertama yg beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta mempunyai keutamaan lebih dibanding dengan orang lain. Semua sifat utama ada pada dirimu. Demikian pula engkau adalah kerabat Rasul Allah s.a.w. Beberapa orang sahabat terkemuka telah menyampaikan lamaran kepada baginda untuk mempersunting puteri beliau. Lamaran itu telah beliau semua tolak. Beliau mengemukakan bahawa persoalan puterinya diserahkan kepada Allah s.w.t. Akan tetapi hai Ali apa sebab hingga sekarang engkau belum pernah menyebut-nyebut puteri beliau itu dan mengapa engkau tidak melamar untuk dirimu sendiri? Kuharap semoga Allah dan RasulNya akan menahan puteri itu untukmu.”

Mendengar perkataan Abu Bakar r.a. mata Saidina Ali r.a. berlinang air mata. Menanggapi kata-kata itu, Ali r.a. berkata: “Hai Abu Bakar, anda telah membuatkan hatiku bergoncang yang semulanya tenang. Anda telah mengingatkan sesuatu yang sudah kulupakan. Demi Allah aku memang menghendaki Fatimah tetapi yang menjadi penghalang satu-satunya bagiku ialah kerana aku tidak mempunyai apa-apa.”

Abu Bakar r.a. terharu mendengar jawapan Ali itu. Untuk membesarkan dan menguatkan hati Imam Ali r.a. Abu Bakar r.a. berkata: “Hai Ali, janganlah engkau berkata seperti itu. Bagi Allah dan Rasul-Nya dunia dan seisinya ini hanyalah ibarat debu bertaburan belaka!”

Setelah berlangsung dialog seperlunya Abu Bakar r.a. berhasil mendorong keberanian Imam Ali r.a. untuk melamar puteri Rasul Allah s.a.w.

Beberapa waktu kemudian Saidina Ali r.a. datang menghadap Rasul Allah s.a.w. yg ketika itu sedang berada di tempat kediaman Ummu Salmah. Mendengar pintu diketuk orang, Ummu Salmah bertanya kepada Rasulullah s.a.w.: “Siapakah yg mengetuk pintu?” Rasul Allah s.a.w. menjawab: “Bangunlah dan bukakan pintu baginya. Dia orang yang dicintai Allah dan RasulNya dan ia pun mencintai Allah dan Rasul-Nya!”

Jawapan Nabi Muhammad s.a.w. itu belum memuaskan Ummu Salmah r.a. Ia bertanya lagi: “Ya tetapi siapakah dia itu?”

“Dia saudaraku orang kesayanganku!” jawab Nabi Muhammad s.a.w.

Tercantum dalam banyak riwayat bahawa Ummu Salmah di kemudian hari mengisahkan pengalamannya sendiri mengenai kunjungan Saidina Ali r.a. kepada Nabi Muhammad s.a.w. itu: “Aku berdiri cepat-cepat menuju ke pintu sampai kakiku terantuk-antuk. Setelah pintu kubuka ternyata orang yang datang itu ialah Ali bin Abi Thalib. Aku lalu kembali ke tempat semula. Ia masuk kemudian mengucapkan salam dan dijawab oleh Rasul Allah s.a.w. Ia dipersilakan duduk di depan beliau. Ali bin Abi Thalib menundukkan kepala seolah-olah mempunyai maksud tetapi malu hendak mengutarakannya.

Rasul Allah mendahului berkata: “Hai Ali nampaknya engkau mempunyai suatu keperluan. Katakanlah apa yang ada dalam fikiranmu. Apa saja yang engkau perlukan akan kau peroleh dariku!” Mendengar kata-kata Rasul Allah s.a.w. yang demikian itu lahirlah keberanian Ali bin Abi Thalib untuk berkata: “Maafkanlah ya Rasul Allah. Anda tentu ingat bahawa anda telah mengambil aku dari pakcikmu Abu Thalib dan makcikmu Fatimah binti Asad di kala aku masih kanak-kanak dan belum mengerti apa-apa.

Sesungguhnya Allah telah memberi hidayat kepadaku melalui anda juga. Dan anda ya Rasul Allah adl tempat aku bernaung dan anda jugalah yang menjadi wasilahku di dunia dan akhirat. Setelah Allah membesarkan diriku dan sekarang menjadi dewasa aku ingin berumah tangga; hidup bersama seorang isteri. Sekarang aku datang menghadap untuk melamar puteri anda Fatimah. Ya Rasul Allah apakah anda berkenan menyetujui dan menikahkan diriku dengan Fatimah?”

Ummu Salmah melanjutkan kisahnya: “Saat itu kulihat wajah Rasul Allah nampak berseri-seri. Sambil tersenyum beliau berkata kepada Ali bin Abi Thalib: “Hai Ali apakah engkau mempunyai suatu bekal mas kahwin?”

“Demi Allah” jawab Ali bin Abi Thalib dengan terus terang “Anda sendiri mengetahui bagaimana keadaanku tak ada sesuatu tentang diriku yg tidak anda ketahui. Aku tidak mempunyai apa-apa selain sebuah baju besi sebilah pedang dan seekor unta.” “Tentang pedangmu itu” kata Rasul Allah s.a.w. menanggapi jawapan Ali bin Abi Thalib “engkau tetap memerlukannya untuk perjuangan di jalan Allah. Dan untamu itu engkau juga perlu buat keperluan mengambil air bagi keluargamu dan juga engkau memerlukannya dalam perjalanan jauh. Oleh kerana itu aku hendak menikahkan engkau hanya atas dasar mas kahwin sebuah baju besi saja.

Aku puas menerima barang itu dari tanganmu. Hai Ali engkau wajib bergembira sebab Allah ‘Azza wa­jalla sebenarnya sudah lebih dahulu menikahkan engkau di langit sebelum aku menikahkan engkau di bumi!” Demikian riwayat yang diceritakan Ummu Salmah r.a. Setelah segala-galanya siap dengan perasaan puas dan hati gembira dgn disaksikan oleh para sahabat Rasul Allah s.a.w. mengucapkan kata-kata ijab kabul pernikahan puterinya: “Bahwasanya Allah s.w.t. memerintahkan aku supaya menikahkan engkau Fatimah atas dasar mas kahwin 400 dirham. Mudah-mudahan engkau dapat menerima hal itu.”

“Ya Rasul Allah, itu kuterima dgn baik” jawab Ali bin Abi Thalib r.a. dalam pernikahan itu. Inilah jalan cinta para pejuang. Jalan yang mempertemukan cinta dan semua perasaan dengan tanggungjawab. Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Seperti ’Ali. Ia mempersilakan.
Atau mengambil kesempatan. Yang pertama adalah pengorbanan. Yang kedua adalah keberanian. Dan ternyata tak kurang juga yang dilakukan oleh Puteri Sang Nabi, dalam suatu riwayat dikisahkan, bahwa suatu hari, Fatimah berkata kepada ‘Ali: “Maafkan aku, karena sebelum menikah denganmu. Aku pernah satu kali merasakan jatuh cinta pada seorang pemuda” ‘Ali terkejut dan berkata, “Jikalau begitu, mengapakah engkau mahu menikah denganku? Dan Siapakah pemuda itu” Sambil tersenyum Fatimah berkata, “Ya, kerana pemuda itu adalah Dirimu”

*********************

p/s :

Begitulah cinta yang bersenikan diam. Mereka saling mencintai, tetapi memendam perasaan itu kerana tidak ingin cinta mereka melebihi cinta kepadaNya.

Memang sukar menjadi mereka, tetapi untuk meneladani mereka tidaklah sukar. Wahai lelaki, jadilah sejantan Ali, melamar gadis pilihanmu dengan jalan yang diredhaiNya, yakni pernikahan, bukannya couple, kerana bercouple itu banyak keburukan berbanding kebaikan. Para wanita pula, teladanilah Fatimah, menjaga peribadinya biarpun hatinya meruntun cintakan pemuda sehebat Ali r.a.

Titipkan cintamu kepada jodoh yang belum diketahui siapa, dan untuk mendapat yang terbaik, jadilah yang terbaik. Jika dirimu jatuh cinta, diamkanlah, kerana syaitan cuba menyelinap masuk untuk jadikannya cinta bernafsu.

Jika dirinya bukan untukmu, redhailah, kerana tuhan ada perancangan yang lebih baik lagi buat kita. Buat diriku juga, saat ku jatuh cinta denganmu, akan ku diam dan dirimu pasti tak ketahui, melainkan setelah diriku datang kepada keluargamu, untuk menzahirkan yang terbuku, wahai jodoh yang tak diketahui.


di salin dari MO blogger....

Saturday, April 9, 2011

Berbahagialah bertemu Penciptamu


Jiwa meregang...
Tubuh pun bergetar-getar hebat, berbaur jeritan ketakutan
atau linangan air mata bahagia kerana ingin bertemu Rabb-Nya.
Ditarik, dan dicabut dari setiap urat nadi, syaraf,
dan akar rambut. Ini sebuah Titah, ia harus kembali
kepada pemilik-Nya.
Allahu Akbar, janji-Mu telah tiba.

Yaa Robbi... alangkah sakit dan pedih.
Perih laksana tiga ratus tusukan pedang, atau ringan
bagaikan sebuah pengait saat dimasukkan dan ditarik
dari gumpalan bulu yang basah. Duhai jiwa, seandainya
engkau tahu bahawa sakaratul maut itu lebih ngeri dan
dahsyat dari semua sketsa yang ada.

Sayup terdengar lantunan ayat suci Al Qur'an, dan
sesegukan air mata yang tumpah. Lalu, hening berbalut sepi.
Semakin hening, bening..., menggantikan hingar bingar
dunia di kala pagi yang penat dan siang yang meranggas.

Diam pun menyisakan kepiluan, kesedihan
atau berjuta kenangan.

Dia telah pergi, dan tak akan
pernah kembali.

Yaa Allah..., inikah kepastian yang telah Engkau tetapkan?

Di mana tumpukan harta yang telah terkumpul sekian lama? Pelayan yang setia, rumah mewah, kendaraan, kebun rindang dan subur, pakaian yang indah, dan orang-orang tercinta, dimanakah kini kamu berada?

Semua telah direnggut kematian, dicampakkan, dan dihempaskannya kenikmatan dunia yang dahulu terlalu dielu-elukan. Adakah segala amanah dapat menuai pahala, duhai Allah.

Kegelapan pun menyeruak, hitam pekat laksana jelaga, sungguh mengerikan sebagian jiwa yang akan berteman dengan amalan jahat hingga tibanya hari kiamat.

Mencekam, berbaur jeritan keras memekakkan telinga,
"Jangan Kau datangkan kiamat yaa Allah, sungguh aku disini sudah sangat tersiksa!!!" saat diperlihatkan tempatnya di neraka.

Bagi sebagian lainnya, alam kubur justru membuat bahagia. Berteman amal sholeh yang diibaratkan sebagai manusia dengan paras sangat menyenangkan. Lalu ia pun menjerit, menangis bahagia saat ditunjukkan tempatnya di surga, "Datangkan hari kiamat sekarang yaa Allah, aku ingin segera ke sana!!!"

Kematian...
Erat menyiratkan takut dan pilu serta lantunan senandung duka. Menciptakan nada-nada pedih dan gamang yang kadang menghujam iman, hingga hati pun bertanya, mengapa selalu ada perpisahan? Rasa itu menghantam dan menikam pada keluarga yang ditinggalkan.

Namun kematian adalah suatu keniscayaan, karena ia telah dijanjikan. Kematian pun hakikatnya adalah sahabat akrab bagi setiap yang bernyawa. Sayang, kesadaran itu begitu menghentak saat orang-orang yang kita cintalah yang direnggutnya. Ketika itu auranya begitu dekat, serasa setiap helaan nafas beraroma kematian.

Duhai jiwa...
Sadarkah engkau bahwa kelak kuburan adalah tempat peristirahatan? Sudahkah engkau siapkan malam pertama di sana, seperti kau sibukkan diri menjelang malam pertama pernikahan? Tidakkah engkau tahu bahwa ia adalah malam yang sangat mengerikan, malam yang membuat orang-orang sholeh menangis saat memikirkannya.

Kau gerakkan lidah ini untuk membaca Al Qur'an, tetapi tingkah lakumu tak pernah kau selaraskan. Kau kenal setan, tapi mereka kau jadikan teman. Kau ucapkan bahwa RasuluLlah SallaLlaahu Alayhi Wasallam adalah kecintaan, namun sunnah-Nya kau tinggalkan. Kau katakan ingin masuk surga, tapi tak pernah berhenti berbuat dosa. Tak henti-hentinya kau sibukkan dirimu dengan kesalahan saudaramu sendiri, padahal engkau pun bukan manusia suci. Saat kau kebumikan sahabat-sahabat yang telah mendahului, mengapa kau mengira dirimu tak akan pernah mati?

AstaghfiruLlah al 'adzim...

Duhai Allah...
Engkau yang Maha Mendengar
Dengarkan munajat ini yaa Robbi, berilah kesempatan untuk kami selalu memperbaiki diri. Jadikan diri ini bersih, hingga saat menghadap-Mu nanti

Allaahumma hawwin 'alainaa fii sakaraatil maut
Allaahumma hawwin 'alainaa fii sakaraatil maut
Allaahumma hawwin 'alainaa fii sakaraatil maut

Ringankan kematian kami yaa Allah, mudahkanlah duhai
Pemilik Jiwa
Jadikan hati ini ikhlas saat malaikat maut menyapa
Hingga kematian menjadi sangat indah, kematian yang husnul khaatimah



Diplagiat dari blog Tok Wan.

Friday, April 8, 2011

Hubungkait kehidupan seorang muslim dan kejuruteraan kimia

Jiwa kini meronta-ronta ibarat zarah-zarah air yang bergerak bebas dek kerana dikenakan kepanasan sebanyak 100 degree celcius. Terlalu banyak benda yang beratur mengikut urutan ibarat unsur-unsur dalam jadual berkala tersusun rapi mengikut jisim zarah-zarahnya pada kumpulan halogen. Tetapi banyak juga perkara yang telah berjaya diselesaikan umpama beberapa mol reactant yang masuk kedalam packed bed reactor dan melalui proses exothermic yang menghasilkan nilai conversion sebanyak 78%.

Tetapi aku sedikit kecewa kerana terdapat error sepanjang proses conversion berjalan. Hampir 22% bahan-bahan reactant yang digunakan tidak mampu diconvertkan menjadi desired product. Tapi itu merupakan lumrah alam dan juga norma kehidupan yang tidak mungkin reactant akan bertukar kepada product sebanyak 100%. Sehebat mana pon reactor itu, tak mungkin dia akan mengalami 100% conversion, paling hebat pon mungkin 98%. Mungkin disebabkan heat loss yang berlaku sepanjang proses dan terdapat error-error lain. Tetapi! harus diingat, mungkin 2% reactant yang tak berjaya ditukar menjadi desired product akan menjadi by product yang memberi faedah kepada sekeliling seperti by product dari proses pembakaran yang lengkap akan menjadi carbon dioxide yang berguna untuk tumbuh-tumbuhan untuk bernyawa.Begitu juga dikaitkan dengan kehidupan manusia. Telah tertulis di lauh mahfudz segala kejadian yang bakal jadi ataupun yang dah lama jadi. Setiap kejadian walaupun kita tidak suka, tetapi ia adalah yang terbaik untuk kita.

Kadangkala diri menjadi begitu tension seperti wayar ditiang elektrik pada suhu panas yang ketegangannya bertambah apabila suhu bertambah. Untuk menghadapi ketensionan ini, kita harus bijak memilih jalan yang betul antara ingin menggunakan nilai K = 1.0 ataupon K not equal to 0. Hal ini kerana, jika kita tersalah langkah dalam membuat pilihan, ia akan mengundang kemurkaan Allah sehingga hidup kita tidak diberkati olehNya. Dalam erti kata lain kita harus bijak mengimbangi kadar ketensionan dan kadar kekenduran, seperti juga yang diperlukan oleh setiap proses berlaku yang memerlukan keseimbangan, jika tidak, mungkin akan berlaku kecelakaan seperti reactor tank meletup dan sebagainya.

Sebagai seorang hamba Allah yang ingin dikasihi oleh Allah, kita mestilah seimbang dari segi lahiriah wa batiniyyah seperti mass and energy balance yang syarat utamanya input=output. Apa yang diberi makan pada jasmani, harus juga diberi makan pada rohani. Supaya tak berlaku leakage dimana-mana bahagian. Ingin menjadi seorang manusia berjaya juga mesti mencari nilai maximum point kerana sebagai hamba Allah kita diminta memaximum segala benda yang memberikan manfaat kepada kita. Tidak menjadi persoalan untuk menggunakan kaedah apa pon sepeti golden section method ataupon gradient method dalam hal ini kerana setiap kaedah itu akan membawa kepada hasil yang sama iaitu mendapat kan hasil yang maximum dan ingin mengurangkan kadar peratusan error.

Apa pun, sebagai muslim, kita harus meredhai setiap kejadian dan menerima segala takdir yang telah ditetapkan kepada kita. Sebelum menyerahkan kepada takdir, kita juga diminta berusaha seperti kita ingin mengurangkan nilai activation energy, kita menambahkan catalyst untuk melalui energy barrier itu untuk mencapai kepada product. Catalyst itu diibaratkan sebagai usaha kita manakala activation energy itu ibarat halangan yang harus kita tempuhi.

Sekian,
setakat ini sahaja hubungkait antara hidup seorang muslim dan kejuruteraan kimia.
hihi...
p/s: sesapa yang cerdik tu, tolong betolkan fakta-fakta kimia yang telah diselewengkan oleh aku.



Tuesday, April 5, 2011

Insan tersayang dikiri kanan dan didepan belakangmu

Hari ni, minggu ni, saat ni, serius busy sungguh. Tak kesah la busy dengan test la, assignment la, kuiz la, integrated project, kerja sekolah, kerja universiti, kerja rumah, nak basuh baju, wahh...banyak sungguh keja sebenarnya. Tapi sempat lagi dok menulis kat sini. Ni semua dapat inspirasi dari salah satu idola aku iaitu kakak ipar aku yang aku anggap macam akak sendiri dah sebab tak pernah ada akak.

Hari ni sebenarnya rasa bersemangat nak pi kelas. Tak taw la mai dari mana semua semangat-semangat ni. Aku rasa mungkin awal-awal pagi, subuh-subuh dah dengar suara mak aku yang kejut aku semayang subuh. Hihihi.. Pelik kan. Dok hostel, but still mak yg gerak solat subuh. Hihi.. nak buat macam mana. Gila liat nak bangun. Terpaksa mintak servis dari mak tersayang untuk aku mengerjakan kewajipan ni. Ok. Back to our bussines, kali ni aku nak cerita pasal Faedah yang aku rasa sangat bernilai yang aku dapat hari ni.

Pukul 10.40 pagi, get ready nak pi kelas tutorial CRE(chemical reaction engineering 1). Mulanya rasa macam seronok nak pi. Tapi bila dikenangkan balik nasib test CRE semalam, hancur, luluh hati rasanya nak pi kelas CRE. Sebabnya aku rasa aku dah mengecewakan perasaan Dr Maksudur bin Rahman Khan. Apa benda yang aku jawab semalam aku pon tataw la. Ikut suka hati aku ja aku derive equation. Tup-tup dapat hasil yang amat aneh sekali. Tak pernah aku jumpa equation cenggitu masa belajar dgn Dr Maksudur. Hihi.. nampak sangat pemikiran budak engineering ni sangat kreatif. (poyo sikit).

Baik, berbalik kepada hal yang sebenarnya aku nak kongsi dengan semua orang. "As a student, you have the right to be wrong". Hihi. Aku suka statement ni. Tapi agak-agak la ada hak nak salah pun. Ni dah 15.9 kali ajaq dok salah jugak memang nak kena lempang la. But benda yang paling penting yang aku belajar dari kelas Dr Maksudur tadi, kita kena yakin apa yang kita buat, kena sentiasa motivate diri. Sebagai student engineering, aku rasa memang patut Allah anugerahkan Dr Maksudur kat UMP ni, more specified Allah anugerahkan kat budak-budak K31 dan K32. He was a very good teacher and motivater. Ilmu yang dia bagi, sememangnya aku dapat rasakan begitu ikhlas dan dia mengajar semata-mata kerana ilmu and prepared us to become an engineer.

Mungkin sekarang ni apa yang dia kata kita tak nampak sangat. Mungkin 8 atau 9 tahun dari sekarang, kita akan ingat apa yang pernah dia kata. Sememangnya jasa seorang guru bukan saja mengajar seseorang menjadi apa yang kita nak jadi tapi depa didik kita macam mana nak jadi seorang manusia yang berguna.

Mak ayah kita jugak pendidik kita. Depa lagi la. Didik dari besaq tapak tangan sampai besaq tong drum. Yes, depa tak ajaq kita macam mana nak jadi seorang engineer, tapi depa ajaq kita untuk jadi seorang engineer yang bukan sekadar engineer, but engineer yang sentiasa appreciate anugerah Allah yang belambak-lambak. Subhanallah... Peghenah dak kita ingat jasa mak pak kita yang bersusah payah hantaq kita pi sekolah zaman kecik-kecik dulu. Punya nak kita ni belajaq, depa sanggup pi hantaq bagi lepas dari rumah cina yang ada anjing, sebab dulu-dulu pi sekolah naik basikal. So pagi-pagi kena lalu depan rumah cina yang ada anjing, tapi mak pak kita sanggup pi teman bawak batu sebijik dua kat tangan nak pastikan yang anjing tu xkacaw anak dia nak pi sekolah. Ni tambah kalau time hujan, Pak kita sanggup pi keja lambat, semata-mata nak hantaq anak dia pi sekolah supaya baju sekolah anak dia tak basah. Time basikal tayar pancit pulak...Pak kita lambat lagi pi keja semata-mata nak anak dia sampai sekolah dengan selamat and nak pastikan anak dia tak temengah-mengah nak sampai sekolah sebab bejalan kaki. Ish. Tu tak kira bab belanja duit lagi tu. Subhanallah... Sememangnya jasa depa takkan mampu kita balas setimpal apa yang depa dah buat kat kita.

Sebagai parents, benda yang paling diharapkan depa kat anak-anak depa cuma nak tengok anak depa berjaya dan tak lupa jasa depa. Dan yang paling penting depa harapkan dapat anak-anak yang soleh n solehah untuk depa bersenang hati bila jumpa Allah nanti. So kita sebagai anak-anak yang kenang jasa mak pak kita yang infiniti bilangannya, doakan lah untuk mak pak kita. Senang ja doa dia.. Ya Allah ya Tuhanku, Kau Ampunilah Dosa kedua-dua orang Ibu dan Bapaku dan Kau sayangilah Mereka Sepertimana Mereka Menyayangi Aku Semenjak Dari aku Kecil Sehingga Dewasa.

To my Mak and to my Pak, I DO REALLY-REALLY LOVES BOTH OF YOU. There are no word to express my thanks and my love to both of you. Only Allah can pay you my lovely, my dear, my sweetheart MAK and PAK. And to my All TEACHERS, thanks for your valuable kindness, your "knowledge transfer", your motivation.











Thursday, March 31, 2011

Kepada yang mencari jodoh ^_^

“Ya Allah, Tuhan yang Maha Memiliki Rahsia, Tuhan yang Maha memegang kasih sayang seluruh jiwa kami, Tuhan yang Maha Penentu, Tuhan yang Maha Menyatukan jiwa-jiwa kami, ya Allah, aku merupakan hamba yang lemah, hamba yang tidak mampu mengawal diriku daripada fitrah seorang manusia yang memerlukan teman, memerlukan kekasih, memerlukan suami/isteri, memerlukan keluarga.

Ya Allah aku tidak mampu menahan diriku daripada terjeremus ke dalam kemaksiatan. Ya Allah, jika masanya telah tiba, jika apa yang aku mohon ini merupakan sesuatu yang terbaik disisiMu Ya Allah, terbaik buat agamaku Ya Allah, terbaik buat diriku, keluarga dan seluruh mukminin dan mukminat Ya Allah, maka aku memohon kepadaMu YaAllah agar aku ditemukan dengan jodoh yang terbaik di sisiMu Ya Allah. Setiap yang terbaik di sisiMu Ya Allah, pasti terbaik buat diriku Ya Allah.

Namun Ya Allah, jika masanya untuk dipertemukan dengan jodohku belum tiba YaAllah, maka Ya Allah, aku memohon kepadaMu agar Kau tunjukkan jalan-jalan untuk aku memiliki jodohku Ya Allah. Aku memohon agar Kau tunjukkan aku tuntutun-tuntutanMu yang perlu aku lakukan untuk memiliki jodohku Ya Allah. Ya Allah, Tuhan yang Maha Memakbulkan doa, Tuhan yang Maha Penentu jodoh, Ya Allah jauhilah aku daripada kemaksiatan, jauhilah aku daripada perkara-perkara yang tidak dapat memberikan manfaat, jauhilah aku daripada perkara-perkara yang Engkau murkai dan perkara-perkara yang menyesatkan diriku Ya Allah. Amin

Dicopy dari:

http://akuislam.com/blog/renungan/diatas-hamparan-sejadah-istikarah-cinta/

seseorang itu betul-betul ikhlas menyayangi kita jika dia mengajak kita melakukan amar ma'ruf nahi munkar. Tak kisah ibu bapa, sahabat handai, guru-guru mahupun jodoh kita.
Renung-renungkan sapa jodoh kita~~~heehee...

Friday, March 11, 2011

Menghindari Marah

11 Tips Menghindari Marah

IMAM Syafie ada menegaskan: “Marah adalah satu di antara panah syaitan yang mengandungi racun. Oleh itu hindarilah ia agar kamu dapat menewaskan syaitan dan bala tenteranya.”

Apabila marah dituruti, ia akan membakar kebaikan seperti api membakar kayu dan tiada yang tertinggal kecuali debu. Bagi menghilangkan perasaan marah ada beberapa panduan yang boleh diikuti, iaitu:

1. Perlu berasa malu dengan Allah atas segala tindakan kita. Allah memerhatikan segala tindakan dan sikap biadab kita.

2. Apabila datang perasaan hendak marah, ingatlah kita ini hanya manusia yang hina.

3. Banyakkan berdiam diri dan berdoa kepada Allah supaya Allah selamatkan kita daripada sifat marah.

4. Hendaklah ingat kesan daripada sifat marah. Ia mungkin membawa kepada permusuhan dan balas dendam daripada orang yang kita marahi.

5. Cuba bayangkan betapa buruknya rupa kita ketika marah. Ia lebih buruk daripada perlakuan seekor haiwan apabila kita dalam keadaan marah.

6. Apabila datang perasaan marah, banyakkan membaca istighfar kerana marah itu datang daripada syaitan.

7. Apabila marah sedang memuncak, ambillah wuduk kerana ia dapat menenangkan api kemarahan yang sedang membara.

8. Jika marah tidak dapat hilang dengan melakukan perkara seperti di atas, hendaklah tidur. Ini kerana ia dapat meredakan perasaan marah apabila bangkit dari tidur nanti.

9. Tauhid kita perlu tepat. Setiap sesuatu itu datang daripada Allah dan akan kembali kepada Allah. Kenapa kita perlu marah?

10. Apabila kita bersalah, kita tidak suka orang memarahi kita. Begitu juga dengan orang lain yang melakukan kesilapan, tidak suka dimarahi, sebalik ditegur secara baik.

11. Satu cara lagi, apabila marah datang, sedangkan kita berdiri, duduklah. Apabila duduk, bersandarlah. Insya-Allah marah akan mula reda.

reference: perbaiki amalan dan ibadat anda punya blog. The author's name was not included. So i dont know.

Friday, March 4, 2011

I'M NOT FAT




I'M NOT FAT!

Just have a little bit extra flesh.hahaha..flesh?? maksud dalam bahasa melayu: isi.

aku xgemuk la. Berisi ja..hahaha..xmengaku..

entry kali ni aku rasa nak bercakap pasal keharusan menjaga kesihatan badan.
BEAR IN MIND THAT SLIM IS JUST NOT ONLY FOR "CUN". BUT FOR HEALTH.




Sapa yang nak jadi gemuk kan. Semua orang nak kurus. Tapi apakan daya. Sesetengah manusia sejak dilahirkan lagi telah menjadi seorang manusia yang sihat.

Secara purata, berat kanak2 yang baru dilahirkan dalam lingkungan 2.5~2.8. Tapi aku?? hahaha..sihat lebih sikit.. 3.2KG sewaktu lepas dilahirkan. So, jangan salahkan ibu mengandung. Dia nak anak dia sehat and comel la tu..






Tgk gambar bawah ni. Comel kalau chubby dikala kanak2 atau bebi2..



Tengok bila dah besar jadi macam mana...wahh...nauzubillah...





TAPI!










KURUS MACAM NI NAK KE???




MACAM NI???







Sudah tentu kita xmaw kan..Kita nak berat badan yang ideal. So, in order to accomplish the mission, there MUST BE & COMPULSARY to have an EFFORT to achieve that.



Ni salah 1 nya. Makan fitnesse cereal.


SEBABNYA??

makan sikit pon kenyang dah..
tgk mangkok kat atas tu. kecik ja. yang penting, makan dgn susu yang LOW FAT. bukan FULL CREAM!





DITAMBAH dengan JOGGING.




and strictly SAY NO TO "AIS"



dan FOLLOW PYRAMID MAKANAN ni...




HASILNYA....
jadi macam gambaw kat bawah ni...

slim ja...
pinggang macam kerengga...
hihihi...






Berat badan berlebihan ni xbaguih sebab kesihatan kita akan terjejas. Selain dari tu sebab susah untuk kita lakukan aktiviti fizikal lain..


so.JOM KURUS!!

walaupun effort anda hanya menunjukkan hasil dibahagian ibu jari kaki jew yang turun kerana hanya turun
200g, TAPI!! jangan putus asa la..

BEST OF LUCK!

JOM SEHAT UMPians...


Monday, February 28, 2011

cantikkah hati kita?

KISAH SEKEPING HATI
Suatu ketika, seorang pemuda yang tampan berdiri di tengah-tengah kota dan mendakwa bahawa dia memiliki sekeping hati yang paling cantik. Lalu diangkat hatinya setinggi yang boleh agar kilauan dari hati yang indah itu dapat dilihat oleh orang lain di sekitarnya.

Tersebar bicara kekaguman orang ramai. Sememangnya hati pemuda itu, tiada cacat celanya. Tidak carik walau sedikitpun. Permukaannya licin sempurna. Warnanya juga segar dan menyerlah pesona seorang anak muda.

Pemuda tampan itu mulai merasa bangga dengan pujian yang diterima. Sorakannya semakin kuat mewar-warkan betapa indah sekeping hati yang dimilikinya.

Tiba-tiba, di tengah-tengah keriuhan itu, muncul seorang tua. Langkahnya perlahan menuju ke arah pemuda tampan. Lagaknya, seolah dia mahu membicarakan sesuatu.

“Wahai anak muda, mengapa kulihat hatimu hampir tidak seindah hatiku?” Orang tua tersebut bertanya dalam nada suara yang agak lemah tetapi penuh keyakinan. Orang ramai dan si pemuda mulai berkeliling mengerumuni orang tua.

Mereka mendengar degup yang kuat tercetus dari hatinya, tetapi hati itu dipenuhi luka. Di satu sisi, kelihatan permukaannya bertampal-tampal. Ada potongan hati yang diambil dan potongan yang lain dimasukkan ke dalamnya, tetapi ia kelihatan tidak berpadanan. Pada satu sudut yang lain, terdapat pula beberapa tanda patah. Bahkan, di beberapa tempat, terdapat lubang yang dalam, di mana seluruh bahagian permukaannya telah hilang.

Melihat itu, orang ramai saling berpandangan.

TERTANYA-TANYA
"Bagaimana orang tua ini boleh mengatakan bahawa hatinya lebih indah?" fikir mereka.
Sementara itu, pemuda tampan tertawa.

"Tentu engkau bergurau, wahai orang tua," katanya.

"Kalau dibandingkan hatimu dengan hatiku, apa yang aku ada ini adalah sangat sempurna, sedangkan kepunyaanmu begitu berantakan dengan bekas-bekas luka dan air mata," lanjutnya lagi.

"Ya, memang benar" tukas si tua penuh kesabaran.

"Kepunyaanmu adalah sempurna, namun aku tidak sesekali akan menukarnya dengan hatimu. Andai saja kau lihat wahai anak muda, setiap bekas luka di hatiku ini mewakili setiap seorang yang telah aku berikan cintaku buat mereka. Aku merobek sepotong hatiku dan memberikannya kepada mereka, dan setiap kali itu juga mereka memberiku sepotong dari hati mereka untuk mengisi tempat kosong di hatiku ini, tetapi kerana potongan-potongan itu tidak tepat, lalu menyebabkan ketidaksempurnaannya, bahkan ia kelihatan kasar dan tidak rata.

Namun, aku tetap menghargainya, kerana pemberian mereka mengingatkanku pada cinta yang terbina bersama antara kami. " Panjang lebar bicara orang tua. Si pemuda tampan terpaku mendengar patah katanya.

"Kadang-kadang aku telah memberikan potongan hatiku, tetapi orang yang kuberikan potongan hatiku itu, tidak memberikan kembali sepotong hatinya kepadaku. Inilah yang mengakibatkan wujudnya lubang-lubang ini. Kau tahu wahai anak muda, sesungguhnya memberikan cinta adalah bermakna memberikan peluang dan kesempatan. Walaupun bekas robekan itu menyakitkan, ia akan tetap terbuka lantas mengingatkanku tentang cinta yang masih aku miliki untuk mereka. Dan aku berharap suatu ketika nanti mereka akan kembali dan mengisi lompong-lompong kosong yang sekian lama kutunggu-tunggu agar ia diisi.

Nah, sekarang fahamkah engkau tentang kecantikan sejati? " Si tua mengakhiri kata-katanya.

Pemuda tampan itu terus terdiam. Dia menundukkan kepala dengan air mata mengalir di pipinya. Dia menghampiri orang tua, mengambil hatinya yang sempurna, muda dan cantik itu dan merobek keluar satu potongan darinya. Dia menawarkan potongan tersebut kepada orang tua dengan tangan gementar.

Si tua itu menerima pemberian tersebut lalu meletakkannya pada hatinya dan kemudian mengambil pula sepotong dari bekas luka lama di hatinya dan menempatkannya untuk menutup luka di hati pemuda itu.

Sungguhpun ia sesuai, tetapi ia tidak sempurna, kerana ada beberapa tanda patahan.
Orang muda itu menatap hatinya yang tidak lagi sempurna tetapi kini lebih indah dari sebelumnya, lantaran cinta dari hati orang tua itu kini mengalir kepada hatinya. Mereka bergandingan dan berjalan bersama meninggalkan orang ramai terus terpaku dengan peristiwa menginsafkan itu.

HATI YANG PALING INDAH
Saya menangis. Seakan terpancar kefahaman di dalam diri ini bagaimana anjuran ‘mencintai’ yang dimaksudkan oleh junjungan mulia, Muhammad SAW menerusi sabdanya yang bermaksud :

“Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik radiallahuanhu, pembantu Rasulullah SAW, dari Rasulullah SAW, baginda bersabda: Tidak beriman salah seorang diantara kamu hingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.”(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ia bermaksud, memberi sepenuh hati. 100%. Yang terbaik!

Sebagaimana kita menginginkan yang terbaik buat diri sendiri, begitulah juga sewajarnya yang kita lakukan/berikan kepada orang di sekitar.

Tetapi, dengan satu ingatan. Jangan pula mengharap balasan yang sama, 100% , terhadap apa yang telah diberikan itu, kerana bila pemberian mengharap balasan, maka dibimbangi tiada lagi keikhlasan padanya.

Justeru itu, tidak hairan mengapa Rasulullah SAW diiktiraf oleh ALLAH SWT sebagai semulia-mulia insan. Setelah sekian banyak hinaan, cacian dan penderitaan yang dialami, baginda tetap tampil menyebar salam beserta senyuman.

Tujahan batu-batu, diganti dengan kalungan doa, lemparan najis, diganti dengan untaian budi.

Firman ALLAH SWT :

وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ

Maksudnya : “Dan sesungguhnya engkau ( wahai Muhammad ) benar-benar berbudi pekerti yang agung.” ( Surah al Qalam ayat 4 )

Justeru itu, mari bersama kita usahakan, walau kasih tidak dihargai, kita tetap memberi. Walau khidmat tidak dipeduli, kita terus mencurah bakti.

Ingatlah, andai satu ketika kita tidak mengenal erti kehancuran, kita tidak akan pernah tahu apa yang membuatkan kita utuh dan teguh untuk hari-hari seterusnya.

Yakinlah :

ALLAH mahu mendidik kita, DIA ingin mengingatkan kita bahawa tiada cinta yang sempurna selain cinta-NYA, yang hanya dapat dirasakan oleh pemilik hati-hati yang mendekatkan diri kepada Yang Maha Esa.

Hati yang sering dilukai lalu sembuh setelah dirawat dengan zikir kepada ilahi, adalah hati yang indah, bercahaya dengan kasih dan sayang dari Yang Maha Esa. Walaupun luka masih ada, namun sifat sabar, reda dan bersedia memaafkan menjadi ‘antiseptik’ yang menahan luka itu dari dijangkiti kuman dendam yang membawa derita berpanjangan.

Akhirnya, bersyukurlah andai memiliki hati yang sering dilukai, kerana dengannya kita belajar menjadi seorang yang lebih mengerti, memahami dan menghargai.


Terus memuhasabah diri ini……

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.